Juni 22, 2024
Pewarta : Basaruddin.
Editor : Khaiko.
Pelitasumbar Padang-Sekretaris Daerah Kabupaten Padang Pariaman Rudy Repenaldi Rilis memaparkan progres pelaksanaan percepatan penurunan stunting di Kabupaten Padang Pariaman tahun 2023 bertempat di Aula Bapelitbangda Provinsi Sumatera Barat, Lolong Balanti Padang pada Jum’at, (26/5/23).

Sekda Rudy R. Rilis menyebutkan bahwa upaya penangan stuntunting di Padang Pariaman menjadi prioritas utama, selain itu Pemerintah Kabupaten Padang Pariaman berkomitmen kuat dalam melakukan upaya penurunan stunting, mulai dari tingkat paling bawah Pemerintahan Nagari, Kecamatan hingga tingkat Perangkat Daerah harus saling berkolaborasi.

“Sebagai bentuk komitmen  tersebut kita menjadikan Issu Stunting ini sebagai Issu Utama yang menjadi prioritas bersama dalam penyelesaiannya.” Ungkap Rudy saat memaparkan.

Sebelumnya, Rudy mengucapkan terimakasih atas dilaksanakannya kegiatan ini sehingga nanti akan ada masukan, sumbang saran, yang akan menjadi pekerjaan rumah bagi kami.

“Alhamdulillah kita sajikan semua data, setiap tahapan, langkah dan evaluasi terhadap penangan stunting di Padang Pariaman, mulai dari evaluasi tahun 2021, 2022, dan 2023 ini.” tambahnya.

Kepala bapelitbangda  Provinsi Sumatera Barat H. Medi Iswandi menyapiakan apresiasi atas komitmen pemkab Padang Pariaman yang telah menargetkan penurunan angka stunting  sebesar 14% ditahun 2024.

Dirinya menyebutkan kabupaten Padang Pariaman  mampu membalikkan keadaan dari Kabupaten yang paling rendah
pertumbuhan ekonominya sekarang mampu menjadi Kabupaten yang paling tinggi pertumbuhan ekonominya di tahun 2022 bahkan melebihi nasional.

“Maka bukan mustahil angka stunting juga akan segera di balikan keadaaanya menjadi kabupaten  dengan nilai konvergensi paling rendah di Sumatera Barat bahkan nasional” ucapnya menyemangati.

Lebih lanjut, ia menyebutkan proses penilaian kinerja stunting ini menjadi sangat berati  karena akan ada evaluasi, rekomendasi kritik saran yang akan menjadi catatan yang harus dilakukan oleh tim percepatan penurunan stunting (TPPS) Padang Pariaman.

Adapun yang menjadi penilai dalam  kinerja ini, terdiri dari  organisasi profesi seperti Asosiasi Ibu Menyusui Indonesia, akademisi dari fakultas kesehatan Masyarakat Universitas Andalas, ketua Himpunan Ahli Kesehatan Lingkungan Indonesia, Persatuan Ahli Gizi Indonesia, BKKBN satgas provinsi, dan dari Dinas Kesehatan Provinsi Sumbar.

Tim Penilai yang diketuai oleh Denas Syimon memberikan apresiasi atas penyampaian dari Sekretaris Daerah, bahwa Kolaborasi antar stakeholder di Pemkab Padang Pariaman terlihat nyata, rencana aksi memiliki Kesesuaian data dengan rencana aksi berikutnya dan sangat bagus dengan berbagai intervensi, termasuk PMT.

Pada kesempatan, itu Sekretaris Daerah di dampingi langsung oleh seluruh Tim Percepatan Penyelesaian Stunting (TPPS) se Kabupaten Padang Pariaman dan pada kesempatan yang sama juga digelar stand pameran produk pendukung pencegahan stunting dan audio visual terkait upaya Pemerintah Daerah dalam melakukan penurunan angka stunting.(r)