Juni 15, 2024
Pewarta :Nurdin B.
Editor : Khaiko.
Pelitasumbar Padang Pariaman – Sebanyak 145 Guru Pendidikan Anak Usia Dini (PAUD) dan Kelompok Bermain (KB) se Kabupaten Padang Pariaman ikuti Bimbingan Teknis (Bimtek) Sekolah Ramah Anak tingkat Satuan Pendidikan Paud dan (KB) Tahun 2023 yang diprakasai Dinas Sosial Perlindungan Anak dan Perempuan (Dinsos P3A) Kabupaten Padang Pariaman bertempat di Hall IKK kawasan Parik Malintang, pada Kamis (11/05).Bupati Padang Pariaman Suhatri Bur dalam arahannya mengatakan, Sekolah Ramah Anak merupakan sekolah yang secara sadar berupaya menjamin dan memenuhi hak-hak anak dalam setiap aspek kehiduan secara terencana dan bertanggung jawab dengan prinsip utama adalah non diskriminasi.

Dengan terlaksananya Sekolah Ramah Anak. Hal ini akan menjadi cikal bakal untuk terlaksananya Kabupaten Layak Anak terkhusus di Kabupaten Padang Pariaman.

Suhatri Bur juga menjelaskan, peserta didik dalam Paud ini  adalah anak usia 3 sampai 6 tahun atau dikategorikan periode Golden Age dalam tahap tumbuh kembang anak.

Direntang umur inilah mereka belajar dengan baik dan cepat tanggap (copy paste), akan tetapi ada dampak yang fatal jika tidak diarahkan serta diawasi dengan baik dan benar.

“Di sinilah peran kita semua sangat diperlukan, terutama peran dari guru-guru Paud yang hadir disini, jangan sampai periode golden age tersebut terlewatkan apalagi terserap hal-hal yang tidak wajar untuk anak-anak kita konsumsi,” ujar Suhtri Bur yang saat itu juga didampingi  Kabag Prokopim Armedes.

Lebih lanjut Suhatri Bur menegaskan, Pemerintah Kabupaten Padang Pariaman terus berkomitmen untuk menjadikan Kabupaten Padang Pariaman sebagai Kabupaten Layak Anak.

Sehingga seluruh anak-anak di kabupaten Padang Pariaman terjamin pemenuhan seluruh haknya baik itu hak hidup, kelangsungan hidup, non diskriminasi serta penghargaan terhadap pandangan anak.

Sementara itu, Kepala Dinsos P3A Kabupaten Padang Pariaman Sumarni berharap ada hasil yang siginifikan dari bimtek ini.

Semua tenaga pengajar Paud dan KB dapat memahami apa itu Sekolah Ramah Anak dan cara penerapannya di tempat masing-masing sekolah.

Sehingga para peserta didik (anak) dapat aman, nyaman, dan betah sehingga merasa terlindungi.

Bimtek Sekolah Ramah Anak yang berlangsung selama satu hari, mendatangkan narasumber dari Sekretaris Daerah Rudy R. Rilis, kepala Dinas Pendidikan dan kebudayan Kabupaten Padang Pariaman Anwar dan Muharman  sebagai ketua Yayasan Ruang Anak Dunia (Foundation Sumbar). (r)